Faktor Keselamatan Yang Terabaikan

Melewati lebatnya belantara kemacetan di Ibu Kota Jakarta adalah makanan sehari-hari bagi saya. Seperti minum obat saja hal ini saya lakukan hampir tiap hari 2 kali pergi pulang (PP). Dari rutinitas itulah saya mengamati berbagi macam perilaku pengendara kendaraan baik mobil, motor sampai angkutan umum.

Dari berbagai model angkutan itu sepeda motorlah yang mempunyai jumlah yang cukup besar meskipun roda empat tidak kalah banyak jumlahnya. Jam-jam sibuk pagi dan sore merupakan puncak kemacetan di jalan-jalan Ibukota Jakarta. Rata-rata semua ingin cepat sampai tujuan sehingga terjadi antrian,  penumpukan kendaraan terutama di perempatan dan badan jalan yang terjadi penyempitan dan juga hilangnya sikap kedisiplinan untuk mematuhi rambu-rambu jalan.

Dengan alasan di atas itulah sering kali faktor keselamatan jadi terabaikan. Coba kita renungkan berapa banyak korban berjatuhan karena kecelakaan yang diakibatkan oleh kelalaian para pengguna jalan yang korbannya kebanyakan adalah pengendara sepeda motor. Kalau saya kupas lebih dalam memang banyak dari kita terutama pemakai roda dua yang mungkin sadar atau tidak mengabaikan faktor keselamatan berkendara ini, mulai tidak memakai helm, perlengkapan motor yang kurang lengkap sampai perilaku suka potong jalan yang sangat membahayakan. Apalagi kalau pemakaian motor ini di sekitar komplek perumahan atau sekolahan, banyak dari pengguna motor ini yang tidak menggunakan helm padahal mereka membawa serta anaknya.

Angkutan umum tidak kalah serunya, bak raja jalanan angkutan ini sering kali seenaknya saja mengambil dan menurunkan penumpang sembarangan, berhenti mendadak dan sebagainya. Sehingga memungkinkan sekali terjadi kecelakaan.

Sebagai salah satu pegguna jalan meskipun sekarang lebih banyak naik kereta saya hanya bisa berusaha untuk lebih hati-hati dan selalu berdoa semoga diberi keselamatan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala sepanjang perjalaan baik saat pergi kerja maupun pulang kembali, karena sebagaimanapun kita sudah berhati-hati masih ada saja orang lain yang sembrono sehingga memungkinkan terjadinya kecelakaan. Karena rendahnya kedisisplinan para pengguna jalan inilah sering kali menyebabkan kerugian baik harta benda sampai nyawa. Semoga kita selalu dilindungi Allah Subhanahu wa Ta’ala dan dapat berkumpul kembali dengan keluarga setelah seharian bekerja dengan selamat.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: